Sudah Yakinkan Kalian dengan Jurusan yang Kalian Ambil?

Bismillahirrohmanirrohiim

inspirasi pengembangan diri

inspirasi pengembangan diri

Dulu waktu masih SMA ane sering berangan-angan kalo jadi mahasiswa itu kayaknya enak banget. Gak harus masuk jam 7 pagi terus pulang jam 1 siang, belum lagi ikut pelajaran tambahan, ekskul dan banyak lagi. Belum lagi kalo udah liburan bisa lama banget hehehe 😀 Tapi kayaknya paradigma itu sudah berubah sekarang. Sekarang ane udah 3 tahun kuliah informatika dan ane udah ngerasain gimana bedannya kuliah sama sekolah dulu. Yang jelas masa kuliah adalah masa menempa diri untuk hidup di tengah masyarakat luas di samping tuntutan belajar yang lebih serius dan tergolong berat.

Kalo ditanya alasan kenapa ane ambil jurusan informatika, ane jawab karena ane tertarik dengan dunia komputer. Alasan lainnya adalah karena ane gak punya keahlian lain seperti keahlian matematis atau lainnya. Ane dulu mengira kalo informatika itu hanya belajar tentang komputer dan dunianya. Bahkan sampai ada yang bilang kalo pengen bisa komputer gak perlu susah-susah kuliah selama 4 tahun. Ane pikir bener juga tuh, lalu ane masuk informatika UIN Maliki Malang dan ane menyadari kalo informatika lebih dari itu. Di sana ane belajar banyak tentang sebuah sistem, pemrograman, logika-algoritma, security, networking, sistem operasi, teknologi, dan pengolahan informasi.

Guess what?? Ane down begitu awal-awal belajar algoritma, logika, dan programming. Karena ane sama sekali gak punya basic untuk ke arah sana. Logika ane gak tajem mungkin gara-gara ane terlalu banyak menggunakan otak kanan daripada otak kiri :D, lalu kemampuan matematis yang pas-pasan dan kupernya tentang dunia teknologi.

Tapi toh ane flashback kembali alasan ane untuk ambil dunia informatika dan akhirnya ane nyadar kalo ane hanya kehilangan keyakinan untuk sementara. Jadi intinya hanya yakin dan rasa ketertarikan yang kuat terhadap apa yang kita pilih. Ane yakin dulu sebagian besar dari kita juga sempat bingung mau ambil jurusan apa kalo kuliah. Ada yang pengen ke sini lah, ke sana lah, ke situ lah.

Yang pengen ane pertanyakan adalah atas dasar apa kalian sebenarnya memilih untuk ambil jurusan tersebut? Tuntutan ortukah, ikut-ikutan, bujukan teman, minat dan kemampuankah, coba-cobakah, suka atau tertarikkah, atau alasan lainnya. Yang pada bingung langsung konsultasi sama guru BK lalu sama guru BK disaranin untuk masuk ke prodi tertentu yang menurut mereka cocok dengan minat dan kemampuan kita. Lalu setelah kita berhasil memasuki prodi atau jurusan yang kita pilih apakah kita langsung merasa cocok? Bagi yang merasa cocok atau bahkan senang menjalaninya ane ucapin selamat, lalu yang gak merasa cocok atau bahkan merasa menyesal itu tandanya tujuan awal kita patut dipertanyakan.

Gak jarang kita menemui orang yang mengeluh karena merasa salah jurusan. Ane bingung juga kenapa bisa salah jurusan, pastinya ada alasan dan tujuan akan pilihan kita kan? Kalo udah merasa gitu hanya ada dua pilihan saja. PINDAH JURUSAN atau TETAP BERTAHAN. kalo masih awal-awal kuliah tidaklah terlambat jika harus pindah jurusan tapi jika sudah menginjak semester tua lalu merasa salah jurusan bisa rada rumit urusannya. Yang memilih untuk bertahan juga kadangkala ngejalaninnya setengah hati atau sekedar gugur kewajiban saja, sehingga esensi apa yang dia kerjakan hampir gak ngena.

Orientasi itu penting lho, kalo kita gak punya itu alhasil kita juga gak akan tahu mau dikemanain tujuan kita. Selain itu tekad kuat juga diperlukan agar orientasi kita terjaga dan dibutuhkan juga untuk proses Re-orientasi jika suatu saat kita mulai kehilangan orientasi itu. Ane dulu waktu masih semester 3 pernah dengerin curhatan temen ane yang ngerasa salah jurusan. Dia ngerasa gak cocok sama jurusan yang dia ambil dan pengen pindah jurusan atau langsung ikut tes masuk perguruan tinggi lagi. Tapi pas ane tanya berapa IP yang dia dapat, ternyata nyaris 3. Bilang salah jurusan tapi IP nyaris 3 itu luar biasa menurut ane. Lalu ane kasih tahu kalo mungkin jurusan ini udah benar hanya saja dia belum dapet “esensi”-nya aja. Ane udah berusaha membangun kembali orientasi toh dia akhirnya memutuskan untuk bertahan dulu walau ujung-ujungnya dia memutuskan untuk sholat Istikhoroh agar diberi petunjuk yang benar.

Temen ane akhirnya mantap bertahan dan pelan-pelan mulai mendapatkan “soul” yang hilang. Dia jadi lebih tekun dan menginjak semester 7 dia udah mulai skripsi (Yang mana ane belum :D). Ane belajar sesuatu dari sini. Tekad kuat, nilai-nilai pengabdian, istiqomah, kerja keras dengan disertai doa bisa membuahkan hasil yang baik. Walau ane baru ngerasa itu baru-baru ini, semoga saja ane gak terlambat untuk bisa mendapatkan hal yang terbaik.

Jadi, sudah yakinkah kalian dengan jurusan yang kalian ambil? Cuma kalian yang tahu jawabannya :) :nerd

6 Responses to “Sudah Yakinkan Kalian dengan Jurusan yang Kalian Ambil?”

  1. jerry says:

    awalnya seh g yakin,,tapi untuk di jalanin semakin hari semakin buat anee yakin gan klu ini memang jalan yang anee pilih dan ane pertanggung jawabkan,,

  2. Nah itulah pentingnya sebuah proses, kita kan gak bisa langsung menghakimi kalo kita salah jurusan. Belum juga dijalani udah ngerasa salah, toh kita gak tau ntar kita bisa enjoy waktu kuliah.

  3. jerry says:

    iya bang,,,,tapi g sedikit temen aku yg”mutung” buktinya awal masuk 75an,,sekarang bisa 60 aja dah banyak sekelas,,hehhe,,
    kadang saya berfikir apa oarang tua mereka tau dengan yg mereka lakuian itu..

  4. Teman saya juga ada yang pindah jurusan kok, tapi ya emang mereka basic nya di jurusan yang baru. Lagipula kalo pindah jurusan masih di semester-semester awal sih gak masalah, tapi kalo udah separo jalan pindah jurusan kan sayang banget,,

    harusnya ortu sih tau 😀

  5. Rean says:

    kalo saya dulu merasa salah jurusan ketika di tingkat 3. tapi kan sayang ya jika harus pindah lagi… jadilah saya berusaha sebisanya untuk menyelesaikan tanggung jawab saya berkuliah di jurusan tersebut. alhamdulillah meskipun salah jurusan, tapi saya bisa lulus dengan IPK di atas 3 :”)

    • Didik says:

      Wah, alhamdulillah ya kalo bisa survive sampe IPK 3 ke atas. Semoga nanti ilmunya bisa bermanfaat.

      Terima kasih sudah mampir dan menginspirasi lainnya :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *