Kisah Seorang Pengemis

Bismillaahirrohmaanirrohiim

Subhanallah, baru saja blogwalking kok ada artikel bagus yang menurut saya cukup menginspirasi. Dulu saya pernah menuliskan kisah penumpang bus dan uang kembaliannya yang menginspirasi kita tentang kejujuran. Ada kisah tentang mukjizat niat sodaqoh, sampai hikmah shaf sholat berjamaah. Kali ini sebuah kisah tentang pengemis yang mungkin dipandang remeh oleh sebagian orang. Berikut kisahnya:

sedekah

Alkisah, tersebutlah sepasang suami istri yang tengah bersiap menikmati hidangan ayam panggang di meja makan. Mereka hidup dengan berkecukupan. Tiba-tiba pintu rumah mereka diketuk oleh seorang pengemis. Sang istri ingin memberinya makanan, akan tetapi suaminya kemudian menghardik dan mengusir pengemis itu.

Tidak berapa lama kemudian, usaha si suami mengalami kebangkrutan. Kekayaannya sirna. Selain itu, Karena perangainya yang buruk, ia juga bercerai dengan istrinya. Sang wanita kemudian menikah lagi dengan seorang pria yang baik perangainya lagi hidup berkecukupan.

Suatu ketika, wanita itu tengah bersiap menikmati hidangan ayam panggang di meja makan bersama suami barunya. Tiba-tiba pintu rumahnya diketuk oleh seorang pengemis.

“Tolong berikan makanan kita kepadanya,” pinta si pria kepada istrinya.

Wanita itu mematuhi kata suaminya.

Ketika kembali, wanita itu menangis tersedu-sedu.

“Apa yang membuatmu menangis?” tanya suaminya.

“Pengemis tadi ternyata adalah suamiku. Dahulu, kami juga pernah didatangi oleh pengemis ketika tengah menikmati hidangan, lalu ia menghardik dan mengusir pengemis itu. Sekarang, ternyata ia justru menjadi pengemis.”

Suaminya berkata lembut, “Tahukah engkau, pengemis yang dulu diusirnya itu adalah aku.”

Sumber kisah: al-Mustathraf fi Kull[i] Fann Mustazhraf, vol. I, hlm. 27.

*******

Allah `Azza wa Jalla berfirman:

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاء وَتَنزِعُ الْمُلْكَ مِمَّن تَشَاء وَتُعِزُّ مَن تَشَاء وَتُذِلُّ مَن تَشَاء بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَىَ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ، تُولِجُ اللَّيْلَ فِي الْنَّهَارِ وَتُولِجُ النَّهَارَ فِي اللَّيْلِ وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَتُخْرِجُ الَمَيَّتَ مِنَ الْحَيِّ وَتَرْزُقُ مَن تَشَاء بِغَيْرِ حِسَابٍ

Katakanlah: “Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rezki siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (batas).” [QS Āli `Imrān/3: 26-27.]

Sumber: http://pembinaanpribadi.blogspot.com/2012/03/kisah-seorang-pengemis.html

Pesan yang dapat kita ambil dari kisah di atas adalah jangan menjadi orang sombong. Lihatlah si suami yang menghardik dan mengusir pengemis. Dengan perangai seperti itu sudah cukup menunjukkan bahwa dia merendahkan si pengemis. Berbeda dengan si istri yang justru ingin menolong pengemis itu.

Allah ternyata kemudian membalik keadaan itu. Mungkin pengemis tadi kembali bangkit lalu bisa hidup mapan sementara si suami hidupnya berantakan hanya karena perangai buruknya. Dan setelah bercerai, istrinya justru menjadi istri dari pengemis sekali. Ironis? Ya bisa jadi. Tapi itulah keadilan Allah bukan begitu? :)

Semoga bermanfaat :)