[Repost] Saya dan Kaos Kaki Butut Saya

Bismillaahirrohmaanirrohiim

Ini cerita saya angkat kembali karena belum dimuat di blog Tekno Muslim ini. Sebenarnya cerita lama karena ditulis pada saat kuliah dulu. Seberapa spesial sih kaos kaki yang saya pake kok sampai dibuatin tulisan segala?

danbo kecewa

Jadi ceritanya begini,

Pertengahan tahun 2007, saat akan mengikuti ujian SPMB untuk penerimaan mahasiswa, saya untuk kesekian kalinya ke kota Malang karena selain target Universitas ada di Malang, pelaksanaan ujiannya juga ada di Malang. Nah, saat mampir di Matos (Malang Town Square) saya membeli 3 pasang kaos kaki dengan harga sepuluh ribu rupiah. Itu juga karena provokasi teman saya yang pengen beli kaos kaki.


Waktu berlalu dan 3 pasang kaos kaki itu menemani saya hingga saya menjadi mahasiswa di UIN Maliki Malang. Pelan-pelan seleksi alam terjadi. Dari 3 pasang kemudian berakhir menjadi 1 pasang. Kaos kaki murah beresiko tidak tahan lama. Benar saja, dalam jangka waktu yang tidak bisa saya ingat akhirnya sepasang kaos kaki itu berlubang dimana-mana. Karetnya juga sudah tidak berfungsi lagi.

Sampai di tengah masa-masa kuliah, mungkin semester 4 saya nyoba beli kaos kaki baru. Dan sejenak kaos kaki baru itu mengalihkan dunia saya terhadap kaos kaki butut yang terlebih dahulu setia menemani saya. Cukup lama juga sih pakai yang baru, mungkin sampai 2 semester dan kaos kaki lama saya biarkan teronggok di sudut rak sepatu, kotor, dan tak terjamah oleh tangan-tangan manusia 😮

Tapi suatu hari saya kehilangan kaos kaki saya. Bukan hilang sih, mungkin ada yang pinjam lalu tak kembali atau dikembalikan tapi tidak pada tempatnya. Karena tak ada pilihan akhirnya kaos kaki butut saya kembali saya pakai setelah saya bersihkan tentunya. Eh, lama-lama kaos kaki itu saya pakai terus sampai saya skripsi. Bisa dibayangin, lobang di bagian depan, belakang menganga semua, karetnya mati, lusuh juga. Semakin saya cuci lubangnya semakin besar dan kainnya mulai “mbrodol” 😀

Saya tidak kepikiran untuk beli kaos kaki lagi karena saya udah niat untuk mempertahankan kaos kaki ini sampai wisuda. Anyway, ini hanya kaos kaki, kalo dipake ada di bagian dalam sepatu. Kalopun lubang toh gak akan kelihatan, kecuali kalo lagi lepas sepatu pastinya. Kalaupun beli lagi toh sekali lagi itu hanya KAOS KAKI 😀 Yang jadi spesial adalah kaos kaki itu menjadi salah satu sejarah dalam kehidupan saya mengenyam pendidikan di UIN Maliki Malang. Sejarah bagaimana saya pontang panting nyari ilmu di kampus ini.

Akhirnya kaos kaki butut kesayangan saya itu mengakhiri kisahnya dengan saya. Gara-garanya kaos kaki saya tertimbun semen cor dari tetangga sebelah. Dengan kondisi yang memprihatinkan, itu tidak bisa dibersihkan lagi dan membuat saya terpaksa beli kaos kaki lagi. 😀

“Saya memang dibiasakan untuk menjaga barang-barang saya oleh orang tua saya. Selama itu bisa dipake ya pake aja, gak usah nyari atau beli lagi. Di rumah banyak barang lawas yang masih dipake, dari sepeda, sofa, lemari, dan perabot lainnya yang umurnya lebih tua daripada saya. Gara-gara itu saya cuma punya sebuah sepatu butut peninggalan ayah saya, koleksi pakaian yang minim karena saya gak hobi beli baju baru. Masih ada baju dari jaman SMP dan SMA yang biasa saya pake karena ukuran tubuh saya juga gak berubah banyak.”

Maaf tidak sempat mengabadikan kaos kaki saya dalam sebuah foto. Dan lebih dari itu, itu hanya sebuah KAOS KAKI 😀

Lebay ya,,semoga bisa menghibur kawan sekalian

repost dari http://blog.uin-malang.ac.id/didikz/2012/02/15/saya-dan-kaos-kaki-butut-saya/

2 Responses to “[Repost] Saya dan Kaos Kaki Butut Saya”

  1. Nina Candra says:

    kalo aku si ada juga barang2 yang memang dipertahankan sampe segitunya. Aku punya bantal yang kapuknya uda tipis bener mulai dr kecil. Dari kecil sampe sekarang waktu bantal-bantal lain mengalami regenerasi atau waktu diperbarui dengan diisi kapuk baru, bantalku tetep bertahan pada pendiriannya.. hahahahaha 😀
    Kalo uda nyaman emang suka sayang kalo mau dibuang… -_-

    • Didik says:

      Eh makasih udah nyempetin baca dan komen, Nina 😀

      yup emang seringkali kita punya benda-benda yang tetep kita pertahankan eksistensinya walau sudah tidak memiliki wujud sempurna haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *